Minggu, 07 November 2010

albumin

Jika Anda baru saja mendapat tes urine dilakukan dan hasilnya menunjukkan tingkat tinggi albumin, Anda menderita dari kondisi patologis yang disebut albuminuria. Ini adalah jenis proteinuria. Protein seperti albumin dan membantu immunoglobulin dalam koagulasi, menjaga keseimbangan cairan tubuh dan juga melawan infeksi. Protein ini dibutuhkan untuk melakukan beberapa fungsi penting. Ginjal membuang limbah dari darah kaya protein melalui jutaan layar penyaringan kecil yang disebut glomerulus. Seperti protein yang besar dalam ukuran, mereka tidak harus bisa lolos ke urin melalui glomeruli. Fakta bahwa ini adalah ditemukan dalam air seni menunjukkan bahwa orang tersebut menderita disfungsi ginjal. Baca lebih lanjut tentang kadar protein dalam urin .

Albumin dalam Urin: Penyebab

Idealnya albumin tidak harus hadir dalam urin, tetapi bila ginjal tidak bekerja dengan baik, beberapa jumlah protein ini bisa lulus melalui glomeruli dan karena itu, dapat ditemukan dalam urin. Dengan demikian, tingkat albumin dalam urin dapat digunakan untuk mendiagnosa kondisi ginjal. Tinggi tingkat albumin mengungkapkan bahwa saat ini glomeruli di ginjal kita rusak. Menentukan jumlah albumin dalam air seni, oleh karena itu, membantu dalam menunjukkan apakah seseorang menderita penyakit ginjal atau tidak. Orang-orang yang menderita dari penyakit ginjal perlu mendapatkan tingkat albumin dalam air seni dipantau untuk menilai kondisi ginjal mereka. Tes yang dilakukan untuk menentukan tingkat albumin dalam air seni disebut sebagai tes microalbumin.

Secara keseluruhan, kisaran normal albumin urin adalah sekitar 0 - 8 mg / dl. Jadi, jika tes sampel urin menampilkan pembacaan 2 mg / dl, berarti 1 liter urin mengandung 0,02 gram albumin. Ketika membaca lebih tinggi daripada tingkat albumin normal , ini menunjukkan bahwa ginjal tidak bekerja dengan benar. Baca lebih lanjut tentang protein dalam menyebabkan urin .

Albumin dalam Urin: Gejala

Albuminuria umumnya disebabkan saat ginjal rusak akibat diabetes. Umumnya orang yang menderita diabetes tipe 1 berada pada peningkatan risiko mengembangkan albuminuria. Kondisi lain seperti tekanan darah tinggi, sirosis, gagal jantung atau lupus eritematosus sistemik juga dapat memiliki efek buruk pada ginjal dan menyebabkan albuminuria. Ini akan sulit untuk mendeteksi gejala albuminuria pada tahap awal, tetapi jika dibiarkan tidak terdeteksi, sejumlah besar albumin dapat bocor ke dalam urin dan pasien mungkin mengalami gejala seperti air kencing berbusa, pembengkakan tangan, kaki, perut dan wajah.

Dalam kasus wanita hamil, tingkat albumin dalam urin selama kehamilan harus dipantau. Hal ini diyakini bahwa wanita dengan kadar albumin yang tinggi dalam urin cenderung memiliki pengiriman prematur. Tingginya kadar albumin dalam urin secara umum menunjukkan masalah pembuluh darah yang mungkin mempengaruhi pertumbuhan janin dengan cara yang merugikan dan memicu kelahiran prematur. Baca lebih lanjut tentang protein dalam gejala urin .

Albumin dalam Urin: Pengobatan

Hal ini sangat penting bahwa tingkat albumin dalam urin dimonitor dengan bantuan tes sering. Sebuah tes dipstick rutin dilakukan untuk melihat apakah molekul protein yang besar dipertahankan dalam darah dan hanya kotoran yang lebih kecil disaring oleh ginjal. Kadang-kadang protein dapat muncul dalam urin karena kadar protein yang tinggi dalam darah, oleh karena itu, penting untuk memeriksa tingkat protein dalam darah juga.

Jika ginjal rusak, albumin urine akan tinggi bahkan jika tingkat darah normal. Sejauh pengobatan albuminuria yang bersangkutan, penyebab yang mendasari harus dirawat. Jika seseorang menderita diabetes dan hipertensi, sangat penting bahwa kadar glukosa dikendalikan. Mereka yang menderita diabetes dan tekanan darah tinggi mungkin perlu angiotensin-converting enzyme (ACE) inhibitor atau angiotensin receptor blocker (ARB) untuk melindungi fungsi ginjal. Dokter mungkin juga meresepkan diuretik tertentu untuk menyingkirkan kelebihan cairan dari tubuh.

Selengkapnya di:
Terlalu Banyak Protein dalam Urin
Tinggi Protein dalam Urin
Harap Anda menemukan informasi pada tingkat albumin dalam urin berguna. Jika Anda telah mengalami gejala-gejala tersebut, Anda harus membuat diri Anda secara medis diperiksa albuminuria. Diagnosis awal, semakin baik kemungkinan pemulihan. Uji microalbumin adalah metode yang bagus untuk mengetahui kondisi ginjal Anda. Berdasarkan hasil tes ini, Anda bisa melanjutkan dengan pengobatan dan simpan ginjal Anda dari semakin rusak.



Albumin - serum
Albumin adalah protein yang dibuat oleh hati. Sebuah tes albumin serum mengukur jumlah protein ini di bagian cairan bening dari darah.

Bagaimana Menguji Dilaksanakan
Sebuah sampel darah diperlukan. Untuk informasi tentang bagaimana hal ini dilakukan, lihat: venipuncture . Sampel darah ditempatkan dalam mesin yang disebut sentrifus, yang berputar dan memisahkan sel-sel dari bagian cair dari darah (serum).

Bagaimana Mempersiapkan Menguji
Penyedia perawatan kesehatan akan memberitahu Anda jika Anda harus berhenti mengambil obat yang dapat mempengaruhi pengujian. Obat yang dapat meningkatkan pengukuran albumin termasuk anabolik steroid, androgen, hormon pertumbuhan , dan insulin.

Mengapa Menguji Dilaksanakan
Tes ini dapat membantu menentukan apakah pasien memiliki penyakit hati atau penyakit ginjal , atau jika tubuh tidak menyerap cukup protein .

Albumin membantu banyak molekul kecil bergerak melalui darah, termasuk bilirubin , kalsium, progesteron, dan obat-obatan. Hal ini memainkan peran penting dalam menjaga cairan dari darah bocor keluar ke jaringan.

Karena albumin dibuat oleh hati, penurunan albumin serum mungkin merupakan tanda penyakit hati. Hal ini juga dapat hasil dari penyakit ginjal, yang memungkinkan albumin untuk melarikan diri ke dalam urin. Penurunan albumin juga dapat dijelaskan oleh malnutrisi atau diet protein rendah.

Normal Hasil
Normal berkisar 3,4-5,4 gram per desiliter (g / dL).

Catatan: rentang nilai normal mungkin sedikit berbeda antara laboratorium yang berbeda. Bicaralah dengan dokter Anda tentang arti hasil spesifik Anda uji.

Apa Hasil Mean Abnormal
Tingkat lebih rendah dari normal albumin dapat menunjukkan:

Asites
Burns (luas)
Glomerulonefritis
Penyakit hati (misalnya, hepatitis , sirosis , atau hepatoseluler nekrosis )
Malabsorpsi sindrom (misalnya, penyakit Crohn's , sariawan , atau Penyakit Whipple )
Malnutrisi
Nefrotik sindrom
Tambahan kondisi di mana pengujian dapat dilakukan:

Diabetes nefropati / sclerosis
Hepatik ensefalopati
Hepatorenal sindrom
Bermembran nefropati
Tropis sariawan
Penyakit Wilson
Risiko
Ada resiko yang sangat sedikit yang terlibat dengan mengeluarkan darah Anda diambil. Vena dan arteri bervariasi dalam ukuran dari satu pasien ke yang lain dan dari satu sisi tubuh yang lain. Mengambil darah dari beberapa orang mungkin lebih sulit daripada dari orang lain.

Risiko lain yang terkait dengan memiliki darah yang diambil adalah sedikit tetapi mungkin termasuk:

Perdarahan yang berlebihan
Pingsan atau perasaan pusing
Hematoma (darah terakumulasi di bawah kulit)
Infeksi (risiko sedikit setiap saat kulit rusak)
Pertimbangan
Jika Anda menerima jumlah besar infus cairan, hasil tes ini mungkin tidak akurat.

Albumin akan berkurang selama kehamilan.

Referensi
Berk PD, KM Korenblat. Pendekatan kepada pasien dengan hasil tes penyakit kuning atau abnormal hati. In: Goldman L, Ausiello D, eds Kedokteran Cecil.. 23 ed. Philadelphia, Pa: Saunders Elsevier; 2007: chap 150.

Update Tanggal: 2/23/2009
Diperbarui oleh: David C. Dugdale, III, MD, Profesor Kedokteran, Divisi Kedokteran Umum, Departemen Kedokteran, Universitas Washington School of Medicine. Juga ditinjau oleh David Zieve, MD, MHA, Direktur Medis, ADAM, Inc




Definisi .- Keberadaan albumin dalam urin.

Etiologi .- Para albuminuria syarat dan Penyakit Bright digunakan sinonim untuk beberapa tahun, dan untuk mendeteksi albumin dalam urin adalah bukti yang cukup untuk diagnosis nefritis.

Sekarang diakui, bagaimanapun, bahwa ada beberapa kondisi selain nefritis menimbulkan albuminuria, beberapa yang tidak bersalah, asalkan mereka tidak persisten.

Keberadaan albumin dalam urin, kemungkinan besar, menunjukkan beberapa perubahan, namun sedikit dan sementara, dalam epitel glomeruli atau kapiler dari seberkas, yang memungkinkan melarikan diri dari konstituen normal, serum albumin dan globulin serum , dari kapal ke dalam tubulus ginjal.

Kepala sekolah menyebabkan menimbulkan albuminuria adalah kemacetan akut dan kronis ginjal, nefritis akut dan kronis, berbagai degenerasi ginjal, toksin dari demam berdarah, difteri, demam tipus, campak, influenza, dan penyakit menular banyak, darah tertentu perubahan yang terjadi sebagai akibat keracunan arsenik dan keracunan dari mineral lain, dan penyakit tertentu, seperti penyakit kudis, leukemia, sifilis, dan lain-lain karakter seperti. Kehamilan dan lesi tertentu dari sistem saraf, seperti serangan epilepsi, pitam, dll, mungkin juga dihadiri oleh albuminuria. Kita mungkin albuminuria membagi, untuk kenyamanan, menjadi fungsional dan struktural, menghilangkan dari kasus-kasus terakhir bukan disebabkan oleh nefritis.

Paroksismal atau siklik Albuminuria .- Varietas ini ditandai dengan kenaikan reguler dan jatuh dalam kuantitas albumin selama dua puluh empat jam. Biasanya jumlahnya kecil, dengan tetapi hanya sedikit jika ada gips.

albumin ini muncul tak lama setelah naik di pagi hari, berangsur-angsur meningkat pada siang hari, tumbuh kurang pada berbaring, dan menghilang pada malam hari, untuk muncul kembali keesokan paginya.

Kuantitas yang bervariasi sesuai dengan pengerahan tenaga mental atau fisik pasien, dan karakter dan kualitas makanan yang diambil.

Hal ini terjadi terutama pada laki-laki muda yang umum kesehatan telah menjadi terganggu. Pasien-pasien ini umumnya enemic, kehilangan daging dan kekuatan, menderita dengan kelesuan sakit kepala dan umum, gangguan lambung dan usus, dan cenderung menjadi histeris. Dimana kondisi ini telah ada selama beberapa waktu, seringkali cukup sulit untuk mendiagnosa fungsional dari bentuk struktural.

Diet Albuminuria adalah bahwa bentuk dimana albumin muncul dalam urin setelah menelan anggaran makanan tertentu, terutama telur, keju, dan kue kering, atau hidangan lengkap, terutama di mana pencernaan rusak atau di mana tenaga parah terjadi segera setelah makan. Jumlah yang biasanya kecil, dengan tetapi sedikit dan hanya sementara gips.

Neurotik Albuminuria adalah bentuk yang berikut periode kegembiraan emosional yang hebat, histeria, dan saring mental yang berat. serangan epilepsi, pitam, tetanus, dan cedera kepala, juga menimbulkan itu.

Albuminuria Setelah Pengusahaan .- Hal ini disebabkan kemacetan pada ginjal, dan muncul setelah atau lama tenaga parah. Hal ini sering ditemukan dalam air seni atlet setelah kontes berjalan, dayung, atau dari berbagai kontes di mana kekuatan lama diperlukan. Jumlah yang biasanya kecil, dan menghilang setelah beberapa jam istirahat, untuk kembali lagi ketika kondisi yang sama lagi muncul.

Perubahan darah, seperti yang terlihat di sifilis, timbal, merkuri, dan keracunan arsenik, anemia berat dan eclampsia nifas, bila tidak karena nefritis, menimbulkan albuminuria.

Demam Albuminuria .- Penyakit demam dan berbagai peradangan dapat menimbulkan albuminuria sedikit. Keberadaan albumin dalam urin adalah karena beberapa perubahan di epitel glomeruli, disebabkan oleh racun demam, dan walaupun ada mendung pembengkakan, tidak ada perubahan struktural.

Ini mungkin menyertai difteri, demam tifoid dengan demam letusan, tonsilitis, dan penyakit seperti.

Meskipun berbagai bentuk albuminuria tidak dianggap serius, namun jika terus-menerus, mereka harus dianggap tidak baik, karena mereka biasanya menyebabkan perubahan struktural.

.- Diagnosis Diagnosis albuminuria dibuat dengan menemukan albumin dalam urin, dengan salah satu dari beberapa tes yang dijelaskan. Diagnosis diferensial, bagaimanapun, akan memerlukan studi lebih berhati-hati. Dalam albuminuria ginjal atau struktural, jumlahnya terus-menerus, biasanya besar, dan berisi yang lebih besar persen dari tabung-gips. Ada juga gejala sakit gembur-gembur, kekacauan jantung, dan anemia lebih atau kurang.

Dalam albuminuria fungsional, kuantitas kecil, dengan tetapi sedikit gips, dan tidak konstan.

Pengujian Albumin .- The urin yang akan diuji harus bebas dari konstituen morfologis, dan karena itu harus selalu disaring. Harus diperhatikan bahwa itu bebas dari discharge leucorrheal dan menstruasi. Dua sampel harus diambil, satu sebelum sarapan dan setelah istirahat malam, yang lain pada akhir hari.

1. Perebusan Test .- Ini adalah umum, mudah, dan dapat diandalkan tes yang paling untuk albumin. Isilah tabung sekitar sepertiga penuh urin: jika netral atau alkali, tambahkan satu atau dua tetes asam asetat atau nitrat. Pegang tabung miring, bahwa panas bisa menyerang bagian atas urin, dan membawa ke titik didih. Jika albumin atau fosfat hadir, bagian atas menjadi keruh, yang jelas ditunjukkan terhadap urin jelas di dasar tabung. Kemudian tambahkan beberapa tetes asam nitrat, yang akan menebal kekeruhan jika albumin hadir, dan jelas jika itu tidak ada.

2. -Asam Heller Nitric Test .- ini memerlukan lebih sedikit perawatan dalam ujian, dan tidak lebih handal. Ini adalah sebagai berikut: memasukkan sedikit asam nitrat ke dalam tabung-uji, dan kemudian dengan hati-hati menuangkan urine sedikit di sisi tabung, seperti terjadi kontak dengan asam, cincin putih terbentuk pada titik kontak. Asam urat, urates, dan hal-hal pewarnaan tertentu, membentuk suatu zona merah muda atau merah, yang tepat di atas persimpangan dua cairan. Hemialbumose akan memberikan zona putih yang sama, tetapi tidak merespon tes mendidih seperti halnya serum albumin.

3. -Asam Johnson Picric Test .- Tempatkan urin sedikit dalam tabung-test, dan hati-hati menempatkan beberapa tetes larutan berair jenuh asam picric pada bagian atas urin, jika albumin hadir, sebuah kekeruhan atau zona putih segera bentuk pada titik persimpangan. Pemanasan memperkuat bukti sudah nyata.

4. Ferrocyanid-of-Kalium dan Acetic Acid-Test .- Isilah tabung sepertiga penuh urin, dan menambahkan kalium tetes-ferrocyanid beberapa solusi. Setelah benar-benar mencampur urine dan reagen, tambahkan sepuluh lima belas tetes asam asetat. Jika albumin hadir, kejernihan lebih atau kurang menonjol terjadi, tergantung pada jumlah yang hadir albumin. Karena ini endapan segala bentuk albumin, asam baik atau alkali, dan tidak endapan peptones rnucin, fosfat, urates, alkaloid sayur, atau asam pinus, itu menjadi tes yang sangat handal.

5. Magnesium nitrat Uji .- Untuk lima volume larutan jenuh magnesium sulfat menambahkan satu volume asam nitrat yang kuat. Isilah tabung sepertiga penuh dari solusi ini, dan dengan pipet yang memungkinkan urin mengalir di sisi tabung, pada titik kontak berawan akan membentuk cincin.

6. Uji kuantitatif .- Untuk menentukan proporsi albumin per seribu,'s albuminometer Esbach akan digunakan. tabung ini dikenakan dua tanda: satu, U, menunjukkan titik ke mana urin harus ditambahkan, dan satu, R, titik yang reagen ditambahkan. Bagian bawah tabung sampai U dikenakan membaca skala 1-7. Tabung ini diisi sampai-U dengan air kencing albuminous disaring, dan reagen ditambahkan sampai titik R tercapai. Tabung ini kemudian ditutup dengan stopper, terbalik dua belas kali, dan sisihkan selama dua puluh empat jam. Pada akhir masa waktu ini albumin serum, globulin serum, dan albuminose, serta asam urat dan kreatinin, akan memiliki tenang, ketika jumlah per mille, dalam gram, dapat langsung membacakan dari skala. Solusi yang digunakan adalah terdiri dari sepuluh gram asam picric dan dua puluh gram asam sitrat dilarutkan dalam 1.000 cc air suling. (Simon.)

Prognosis .- Hal ini tergantung sepenuhnya pada penyebab dan lamanya waktu yang telah ditemukan albumin dalam urin. Albuminuria karena perubahan demam dan hemic hampir selalu sementara, dan menghilang dengan penurunan demam.

Jika pasien menjadi orang muda, dan tidak ada meningkatkan ketegangan arteri, albumin bisa menghilang secara spontan setelah waktu beberapa bulan. Terjadi dalam beberapa tahun terakhir empat puluh pasien usia, dengan ketegangan arteri meningkat, itu akan menunjukkan lesi ginjal lebih serius.

Dalam albuminuria siklik dan diet prognosis umumnya menguntungkan. Dalam semua kasus albuminuria gigih, bagaimanapun, ada dalam semua perubahan probabilitas glomerulus yang cenderung menyebabkan perubahan struktural. Jika ginjal terkena dampak, dan ada peningkatan ketegangan arteri, dan tabung-gips hadir, prognosis harus dijaga, dan jika pasien menjadi pemohon untuk asuransi, permohonannya harus ditolak.

Pengobatan .- Pengobatan ini sebagian besar diet dan higienis. Pasien harus makan sedikit daging dan telur, makanan pokok terdiri dari sayuran, buah-buahan dan susu. Latihan di udara terbuka, pendek kelelahan, harus diambil, dan tidak ada pekerjaan berat, baik mental atau fisik, diperbolehkan. Drop dosis larutan asam Howe's dari besi, ketika asam adalah ditunjukkan oleh lidah merah, akan memberikan hasil yang baik.



Albuminuria adalah temuan laboratorium yang menunjukkan adanya albumin dalam air seni dan biasanya menandakan masalah dengan fungsi ginjal. Albumin adalah protein yang besar ditemukan dalam darah (serum albumin) yang menyumbang sekitar 60% dari total protein. Hormon, obat-obatan, dan zat lainnya dapat dilakukan sepanjang aliran darah dengan melampirkan (mengikat) untuk albumin. Ginjal, secara umum, tetap albumin dan protein lain dari merembes dari darah ke dalam urin. Ketika protein merembes ke dalam urin (proteinuria), albumin menyumbang sekitar sepertiga dari total protein.

Albuminuria mungkin terjadi pada normal, individu yang sehat berdiri dan bergerak tentang (proteinuria postural), setelah latihan berat, selama stres emosional yang berat, dan setelah terpapar suhu yang sangat dingin seperti mandi dingin. Hal ini juga dapat terjadi dengan tinggi demam dan dehidrasi .

Kehadiran terus-menerus dalam jumlah besar albumin berhubungan dengan penyakit ginjal. Hal ini juga terkait dengan komplikasi penyakit lain seperti gagal jantung , diabetes mellitus , tekanan darah tinggi ( hipertensi ), lupus (lupus eritematosus sistemik), penyakit sel sabit, infeksi, pre-eclampsia, HIV , dan rheumatoid arthritis .
Risiko: Wanita mungkin memiliki jumlah jejak albumin di urin sebelum menstruasi. Albuminuria juga dapat terjadi segera setelah persalinan . Mayoritas penyakit glomerulus primer yang berhubungan dengan albuminuria lebih umum pada laki-laki dari pada wanita, yang menghasilkan albuminuria persisten yang kira-kira dua kali lebih umum pada laki-laki seperti pada perempuan. Albuminuria yang berlangsung pada tes ulang lebih sering terjadi dengan meningkatnya usia, sebagian karena penyakit menyebabkan albuminuria terjadi lebih sering dengan penuaan.

Penyakit menyebabkan albuminuria terjadi lebih sering pada kulit hitam, penduduk asli Amerika, dan Hispanik (McLaughlin).

Menurut sebuah studi tahun 2003, sebagai peningkatan konsentrasi albumin, ada peningkatan paralel dalam risiko morbiditas kardiovaskular dan kematian pada pasien rawat jalan dengan tahap II atau III hipertensi dan hipertrofi ventrikel kiri . Para peneliti tidak dapat menentukan titik di mana risiko meningkat mulai (McLaughlin).

Insiden dan Prevalensi: Di AS, sekitar 4% dari pria dan 7% wanita akan memiliki tes positif tunggal untuk albumin dalam urin mereka, yang umumnya akibat proteinuria sementara (McLaughlin). Barat India dan beberapa populasi Asia juga akan memiliki insiden yang lebih tinggi dari diabetes , dan karena itu albuminuria.

Sumber: Penasihat Kecacatan Medis



Diagnosa

Sejarah: Pada umumnya, individu dengan albumin dalam air seni tidak memiliki gejala. Seringkali, albuminuria ditemukan ketika tes urin (urinalisis) dilakukan sebagai bagian dari pemeriksaan fisik rutin. Beberapa individu memiliki riwayat atau gejala kondisi medis lain yang meningkatkan risiko untuk albumin dalam urin. Gejala-gejala ini mungkin termasuk pembengkakan (edema) dari kaki, mata, atau alat kelamin; berawan, merah, atau berbusa urin, ketidaknyamanan sendi , demam, keringat malam, atau penurunan berat badan.

Ujian Fisik: Pemeriksaan fisik biasanya normal, walaupun mungkin ada bukti penyakit yang berhubungan dengan temuan penyakit jantung, tekanan darah tinggi, bengkak, ruam , organ diperbesar atau kelenjar getah bening, atau kelainan bentuk sendi.

Pengujian: Albumin dalam urin ditentukan baik melalui urine rutin acak atau satu jam tes urine-24. Sebuah urine rutin acak dapat dilakukan pada sampel urin setiap saat. Tiga komponen utama dari urine rutin penilaian visual penampilan urin, uji dengan strip khusus kertas (dipstick) dicelupkan ke dalam sampel urin untuk menentukan keberadaan dan jumlah komponen kunci urin, dan pemeriksaan mikroskopis urin . Albumin diidentifikasi dengan dipstick tersebut (albumin adalah protein hanya yang dapat diidentifikasi dengan dipstick a). Jika ada lebih dari jejak jumlah albumin, atau jika hadir pada pengujian berulang, tes urin 24 jam dapat dilakukan, yang melibatkan mengumpulkan semua urin yang dihasilkan selama jangka waktu 24 jam. Jenis uji memungkinkan pengukuran berbagai komponen urin, termasuk jumlah albumin. Sebuah ultrasound atau biopsi pada ginjal dapat dilakukan untuk mengidentifikasi masalah pada ginjal.

Pemeriksaan lainnya mungkin dilakukan untuk mengidentifikasi kondisi mungkin yang menyebabkan albumin dalam urin, seperti diabetes (glukosa toleransi test, jam postprandial glukosa uji-2, kadar glukosa darah acak), penyakit ginjal (kreatinin, nitrogen urea darah, rontgen IVP disebut saluran kemih, biopsi ginjal), atau penyakit medis lainnya seperti tekanan darah tinggi dan gagal jantung.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar